Header Ads

Potret Galery
Terkini
recent

Linda Zainal: Tsunami, Bangkrut dan Berbisnis Sebatang Kara



Oleh : Adi W

Menghabiskan hari-harinya dengan berbisnis, Linda Zainal bukan perempuan biasa, dia pernah terpuruk saat tsunami menggada Aceh 8 tahun lalu. Kedua orang tua dan adik-adiknya meninggal, dia sebatang kara menghidupkan bisnis, yang pernah diajarkan ayahnya.

Kini, saban hari Linda Zainal (34 tahun) menghabiskan waktu mengelola tiga tokonya, yang menjual aksesoris handphone. Usaha itu dirintisnya sendiri, setelah bisnisnya dulu yang dibantu sang Ayah, diamuk tsunami. “Saya beruntung, dulu diajarkan berbisnis oleh almarhum orangtua,” ujarnya akhir Desember 2012.

Tiga tokonya bernama Bellinda Galery; satu di Peunayong dan dua di Peuniti, Kota Banda Aceh punya omset ratusan juta rupiah. Dia juga telah mampu menghidupkan belasan karyawannya. Bahkan kini, Linda berencana terus mengembangkan usaha ke arah lain, seperti bisnis restoran dan warung kopi modern.

Hidupnya kini sukses, selain usaha, Linda punya dua rumah dan saat ini sedang menyiapkan lagi sebuah rumah persis di tanah orangtuanya dulu, kawasan Taman Siswa, Kecamatan Baiturrahman Banda Aceh. Rumah itulah yang nantinya akan ditempati bersama anak dan suaminya. “Karena dulu aku tinggal di tanah itu, maka aku bangun kembali rumah di tempat aku dibesarkan.”

“Orangtuaku telah mengajarkan aku hidup dan berbisnis, aku gak mau mengecewakan mereka dengan hanya bersedih pascatsunami. Aku mau mereka tenang di alam sana,” katanya dengan mata yang berkaca.

Ilmu berdagang diakui datang dari orang tuanya yang pengusaha, sebelum tsunami datang. Sukses ayahnya, Haji Zainal, membuat masa remajanya senang dan bahagia, tak ada kebutuhannya yang kurang. Bahkan saat mulai kuliah di Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh tahun 1996, dia sudah mengendarai mobil, padahal sebagian besar rekan kampusnya masih naik angkot.

Dulu, orangtuanya punya beberapa toko, dan Linda kerap membantu mereka. Saat kuliahnya mau selesai, dia dibantu orangtua membuka gerai penjualan handphone dan aksesorisnya. “Waktu itu sudah bisa mandiri,” ujar ibu empat anak ini.

Dua minggu jelang tsunami Aceh, Linda Zainal berangkat ke tanah suci. Saat berada di sanalah tsunami datang menghumbalang Aceh. “Saya sedang di Madinah saat mendengar kabar tsunami. Saya belum tahu bagaimana tsunami dan keberadaan orangtua kala itu.”

Hampir sebulan pascatsunami, Linda pulang bersama para jamaah haji Aceh lainnya. di situlah dia melihat kondisi Aceh yang hancur. Orangtuanya dan adik-adiknya telah tiada, toko dan rumah pun tak tersisa sama sekali. Tinggallah dia sebatang kara.

Linda trauma dan terus bersedih. Beruntung dia tak ikut tinggal di pengungsian, karena beberapa kawan dekat menampungnya. “Hampir tiap hari saya menangis.”

Semangat kemudian tumbuh setelah kawan-kawannya mendukung. Dia juga ingat pesan orangtua agar dapat mandiri dalam hidup. Beberapa rekan bisnisnya di Jakarta menghubunginya pula memberi semangat dan mendukung membuka kembali gerai handphone dan aksesoris.

Tiga bulan kemudian, dengan sisa uang di tabungan yang terbatas dan kepercayaan para supplier, Linda berangkat ke Jakarta dan mulai belanja kebutuhan usaha. Dia membuka kembali toko Bellinda Galery. “Perlahan saya membangun usaha dan terus berkembang, memang masih sedih, tapi itu juga menjadi semangat bagi saya,” ujarnya.

Dua tahun setelah tsunami, Linda berumah tangga dengan Henvrimasyah. Suaminya itulah yang terus mengobati kesedihannya dan trauma yang belum sepenuhnya pulih. “Saya masih trauma lihat laut dan baru tahun kemarin (2011) saya berani ke laut dengan semangat dari suami, itupun hanya di Ulee Lheu (Kecamatan Meuraxa),” kata Linda.

Linda juga mengakui, baru tahun lalu juga dia mulai pulih dari kesedihan mengingat orangtua setiap ulang tahun peringatan tsunami. “Sebenarnya aku berat juga diwawancara, tak kuat mengingat kejadian lalu. Tapi terus didukung suami hingga aku siap.”

Setelah delapan tahun, Linda dapat kembali membangun hidupnya setelah tinggal sendiri, dengan semangat petuah dan ilmu dari orangtuanya yang telah tiada. ***

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.