Betty - Potret Online

Breaking

Post Top Ad

Potret

Post Top Ad

Potret

Senin, 27 Februari 2017

Betty



Oleh: Dina Triani GA

Kecantikan Betty membuat Firman terpukau. Tidak ada cacat cela yang tampak pada perempuan yang baru dilihatnya di tempat pemberhentian bus itu. Rambutnya yang terurai sebatas bahu berwarna sedikit kemerahan. Hidungnya bangir dan bibirnya mungil. Dari penampilannya, Firman menebak bahwa gadis itu seorang mahasiswi. Ia beranikan diri untuk berkenalan sambil menunggu bus menuju kampusnya berhenti di tempat pemberhentian.

“ Mau kuliah, ya? “ tanya Firman sekenanya.

Betty menoleh tanpa memberi jawaban. Firman dapat melihat raut wajahnya yang tampak enggan untuk berbasi-basi. Meski begitu, pemuda itu tak mau menyerah.

“ Kuliah dimana? “ tanya Firman lagi.

Betty mulai memainkan ponselnya, memberi isyarat bahwa ia tengah sibuk membalas BBM atau WA.

Firman sadar kalau gadis cantik itu tidak berminat untuk berkenalan dengan dirinya. Padahal, untuk tahu namanya saja, itu sudah cukup bagi Firman. Apalagi sampai tahu dimana tempat tinggalnya, tanggal lahirnya, siapa orang tuanya dan nomor handphonenya.

“ Aku Firman, “ pemuda itu mengulurkan tangannya, mengharap mungkin dengan cara ini Betty mau bercakap-cakap dengannya.

Betty menatap Firman sesaat, lalu menyambut jabatan itu dengan malas.

“ Betty, “ ucap sang gadis, lalu kembali memainkan ponselnya.

“ Kuliah dimana? “ Firman mengulang pertanyaan.

Betty menggeleng, “ Tidak kuliah. “

“ Sudah tamat, ya? “ tanya Firman semakin gencar.

“ Cuma kursus, “ jawab Betty sambil mengibaskan rambutnya.

“ Kursus apa? Komputer? “

Belum sempat menjawab pertanyaan, sebuah bus berhenti di hadapan mereka. Betty bangkit dari duduknya dan bergegas masuk ke dalam bus tanpa menoleh lagi ke arah Firman yang terpaku memandangnya hingga bus berlalu meninggalkan asap hitam. Itulah awal pertemuan dirinya dengan Betty dan ia tidak pernah menyangka jika suatu saat Betty akan mengubah penilaiannya terhadap kehidupan ini...



Suatu sore, Firman tengah menyeruput kopinya di sebuah cafe. Suara pintu cafe berdecit ketika seorang gadis membuka masuk. Firman melirik sekilas. Gadis itu mengingatkan dia pada seseorang yang pernah ditemui beberapa bulan yang lalu di tempat pemberhentian bus. Betty, ya... Betty! Firman mengamati gadis itu untuk meyakinkan apakah benar gadis itu Betty. Tidak ada keraguan lagi bahwa dialah gadis itu. Cara ia memegang ponsel, gaya duduknya dan bagaimana ia mengibaskan rambutnya yang panjang itu.

Tanpa berpikir panjang, Firman segera menghampiri gadis itu. Betty tampak begitu kaget ketika melihat siapa yang duduk di hadapanya.

“ Penggemar kopi juga, ya? “ tanya Firman santai.

“ Oh... hmmm... ya, “ jawab Betty terbata-bata.

“ Cafe ini sebenarnya tempat mangkalku, “ kata Firman mencoba akrab. “ Hampir setiap sore, aku mampir kesini. Tapi, aku belum pernah melihatmu disini sebelumnya. “

“ Aku tidak begitu suka tempat ramai, “ sahut Betty. “ Aku mampir kesini karena kebetulan saja ingin minum kopi. “

Firman memperhatikan bola mata gadis itu. Bola mata yang indah. Merasa diperhatikan, Betty menjadi canggung. Ia meneguk kecil kopinya dan membiarkan Firman terus mengamatinya. Ada sesuatu yang tersembunyi di balik bola mata indah milik Betty. Sesuatu yang menyimpan misteri.

“ Oh, ya, “ kata Firman setelah lama terdiam. “ Kamu belum sempat menjawab pertanyaanku tempo hari. “

Betty mengerutkan kening, “ Pertanyaan apa? “

“ Kamu kursus apa? “

Betty tersenyum. Untuk pertama kali Firman melihat Betty tersenyum dan senyuman itu sangat memikat hati.

“ Kursus menjahit, “ jawab Betty malu-malu.

“ Wah, keren tuh. Jarang lho gadis zaman sekarang mau kursus menjahit seperti dirimu, “ kata Firman.

“ Oh ya? “

“ Gadis-gadis sekarang lebih suka membeli pakaian daripada belajar membuatnya, “ ujar Firman sambil mengharap ini akan menjadi topik yang menarik bagi Betty. “ Mereka rela mengeluarkan uang berapa pun untuk penampilan. Tapi tidak pernah berusaha untuk mencari cara agar uang itu digunakan untuk merancang pakaian seperti yang mereka idamkan. “

Betty membalas tatapan Firman. Mendengar pendapat pemuda itu, seketika ia menjadi kagum. Firman tidak seperti dugaannya. Ia sangat bersahaja. Mendengar pujian Firman, hatinya senang untuk melanjutkan obrolan.

“ Kamu kuliah? “ tanya Betty akhirnya.

Firman mengangguk, “ Sudah semester akhir. “

“ Fakultas apa? “ tanya Betty lagi.

“ Teknik, “ jawab Firman. “ Teknik Sipil. “

Betty membuang muka ke arah sekelompok pemuda yang tengah bersenda gurau. Lama ia terdiam. Firman memperhatikan raut wajahnya yang tiba-tiba berubah. Ada pancaran sendu disana. Ia seperti terluka. Tapi Firman merasa tidak ada yang salah dengan ucapannya tadi.

“ Kamu senang kuliah disitu? “ tanya Betty kemudian.

“ Tentu saja, “ jawab Firman cepat. “ Aku selalu ingin menjadi seorang insinyur. “

Ponsel Betty bergetar tanda pesan masuk. Ia membaca pesan singkat itu kemudian berkata, “ Maaf, Firman. Aku harus pergi sekarang.“

Firman melongo, “ Secepat itu? “

Betty meraih tasnya dari atas meja, “ Besok kita sambung lagi. “

“ Sungguh? “ bola mata Firman berbinar.

Betty mengangguk, “ Ya, disini pada jam yang sama. “



Esok harinya hujan turun sangat deras. Firman tampak gelisah di tempat duduknya. Sesekali pandangannya beralih ke pintu, mencari sosok yang paling ia tunggu. Dan ketika sosok itu muncul, Firman seolah melihat sekumpulan bunga Mawar. Betty tahu betul pemuda itu pasti sangat menginginkan dirinya. Seperti seekor lebah yang hanya ingin mencicipi sari bunga, akhrinya mereka akan pergi. Bahkan untuk mengucapkan kata perpisahan pun enggan.

“ Firman, “ suara Betty lembut. “ Ada yang ingin aku ceritakan kepadamu. “

Firman menatapnya dengan seksama, “ Apa itu? “

Betty menarik nafasnya dalam-dalam. Ia pandangi Firman sesaat lalu berkata, “ Aku bukanlah seperti gadis yang kamu kira. “

“ Maksudmu? “ tanya Firman tidak mengerti.

“ Aku tahu kamu menyukaiku sejak pertama kita bertemu, “ lanjut Betty. “ Tapi aku tak ingin mengecewakanmu, terlebih untuk menyakiti hatiku sendiri. Setelah aku mengungkapkan siapa diriku sebenarnya, kamu pasti akan pergi. Seperti laki-laki sebelumnya. Mereka akan lari, bahkan tak sempat lagi menoleh padaku. “

“ Tapi aku tidak punya niat untuk meninggalkanmu, “ sergah Firman.

“ Firman, “ suara Betty lirih terdengar di tengah rintik hujan yang belum juga berhenti. “ Aku adalah anak bungsu dari lima bersaudara yang semuanya perempuan. Aku adalah dambaan dan harapan bagi ayahku. Beliau ingin aku berbeda dari semua saudaraku yang perempuan. Ayah ingin aku ingin menjadi insinyur teknik seperti dirimu. Tapi aku malah ikut kursus menjahit. “

“ Memangnya ada yang salah dengan menjahit? “ tanya Firman keheranan. “ Menurutku, menjahit lebih pantas buat seorang perempuan dari pada menjadi seorang insiyur.”

Betty menghela nafas. Kemudian ia berkata lagi, “ Aku tak pernah menyalahkan ayahku, Firman. Dia benar. Aku memang tak sepantasnya melakukan kegiatan seorang perempuan. “

“ Aku tidak setuju, “ tukas Firman. “ Kamu seorang perempuan yang sudah selayaknya ikut kegiatan perempuan seperti menjahit. Menjadi penjahit juga profesi yang bagus. Tak selamanya menjadi insinyur itu menjanjikan masa depan. Lihat lah di luar sana, banyak penjahit dan perancang yang namanya mendunia karena hasil karyanya. Ayahmu harus tahu itu. “

“ Firman... “ Betty mencoba tegar. “ Betapa sulitnya untuk pura-pura menjadi orang lain. Betapa lelahnya untuk terus bersandiwara. Ada kalanya aku ingin lari dari kenyataan, tapi aku hanya menemui jalan buntu. Siapa yang mau seperti ini? Kalau saja boleh meminta kepada Tuhan, aku lebih baik untuk tidak dilahirkan saja. Tidak ada seorang pun yang mau menjalani takdir seperti diriku. “

“ Itu bukan takdir, “ sela Firman. “ Itu pilihan. Kamu bebas memilih apa yang menurutmu cocok dengan jiwamu. Ayahmu tak berhak sama sekali untuk mengatur keinginanmu sepanjang itu positif. “

Kepala Betty menggeleng keras, “ Firman, engkau tidak mengerti bagaimana susahnya menjadi diriku karena... karena aku .... aku adalah seorang pemuda seperti dirimu. “

Alis Firman bertaut, “ Apa maksudamu? “

Betty menunduk, “ Nama asliku adalah Benjamin Aprilio Nugraha. Aku seorang lelaki, Firman. Sejak SMP aku menyembunyikan identitasku sebagai lelaki. Sebagaian orang mungkin akan mencibir karena keadaanku yang tidak normal. Tapi beginilah aku adanya. Keinginan ayaku agar aku kuliah di jurusan teknik bertujuan agar aku bisa menjadi lebih jantan. Tapi itu sungguh menyiksaku. Makanya aku lari dari rumah dan tinggal di sebuah rumah dengan teman yang senasib dengan diriku. “

Firman menelan ludah. Lidahnya menjadi kelu. Ia tidak percaya dengan semua perkataan Betty. Ya, Tuhan! Pekik Firman dalam hati. Bagaimana mungkin gadis secantik itu adalah seorang pria? Kaki Firman seketika lemas. Betty sudah bisa menebak, laki-laki itu akan segera kabur dari hadapannya. Ia tahu itu... Seperti yang sudah-sudah***

Dina Triani GA (writer/full time mother-Banda Aceh)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Potret