Header Ads

Potret Galery
Terkini
recent

Projek Dosen Menulis


Dr. Amie Primarni 
Berdomisili di Depok

Saya amati sejak lama mengapa di dunia pendidikan khususnya di Perguruan Tinggi kok geliat Literasinya belum terlihat signifikan. Padahal di Perguruan Tinggi itu ilmu apa yang tidak ada ? Benar bahwa penulisan di Perguruan Tinggi diarahkan pada penulisan Ilmiah. Tapi menurut saya tulisan yang bermutu juga bisa dilakukan dengan lebih cair. Sehingga masyarakat bisa tercerahkan melalui tulisan yang ringan namun tetap bergizi. Sejatinya Ilmu akan lebih baik jika membumi.

Kedua, saya sudah geregetan banget dengan kebiasan copy paste di kalangan mahasiswa untuk pembuatan makalah ataupun tugas akhir. Ini tidak bisa dibiarkan, harus ada *warning* bahwa ini bukan hal yang benar dan baik. Lalu saya pikir lagi, kita tidak bisa serta merta meminta mereka stop copy paste, kalau kita sendiri para Pendidik tidak mengajak dan memberi arahan yang benar dan baiknya seperti apa. Ini bukan kerja sehari atau dua hari. Ini kerja jihad dan militan.

Dari dua hal di atas itulah yang membuat saya ingin mengajak bersama Dosen Menulis. Biar mahasiswanya - mahasiswa kita - melihat, merasakan dan membuktikan bahwa Dosennya Menulis. Kejam ya saya ? Bukankah Guru itu adalah Role Model ?

Di sisi lain saya tahu, bahwa menulis dari hasil pemikiran sendiri itu tidak semudah yang dikira orang, tapi bukan tak mungkin.

Di sini, saya ajak para Dosen Menulis keluar dari belenggu kekakuan dalam mengeksplor ide, hasil pengamatan, solusi atau apa saja yang saya yakin kok, kita semua ingin pendidikan jadi baik, pendidikan jadi benar. Iya kan ? Tak peduli ilmu apa atau bidang apa yang kita ajar. Karena ilmu milik Allah, maka semua ilmu sejatinya mengajak pada kebaikan.

Saya jadi berfikir jangan-jangan kita - saya - para Dosen jadi susah menulis karena terbelenggu dengan pakem ilmiah yang harus dijadikan sandaran. Jika kita menulis ilmiah bolehlah itu jadi pegangan, tetapi cara menyampaikan buah pikir itu kan banyak cara. Salah satu yang membelenggu kita adalah takut salah, takut tidak berbobot, takut tidak dianggap keren karena menulis yang remeh-temeh.

Tapi tulisan yang keluar dari buah pikir yang original menurut saya jauh lebih menggerakkan hati dan mampu menggerakkan jiwa.

So, jadi jangan takut nabrak pakem untuk berkreatifitas, tetapi harus bisa mempertanggungjawabkan isi tulisannya.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.