Tsunami Aceh

advertise here





Puisi- Puisi Reti Sufarni
Mahasiswi jurusan Sosiologi Agama, Fakultas Usuluddin, UIN Ar-Raniry, Banda Aceh


“ TSUNAMI ”
(26 Desember 2004)
Karya: Reti Sufarni

Tsunami...
Di saat derai tangis pilu menerpa
Di kala jeritan masih terdengar di telinga
Betapa dahsyatnya Tsunami melanda

Tak ada penghujung waktu
Hanya kisah sedih yang menjadi pilu
Meluluhlantakkan tanah rencong tanpa sisa
Memberi luka mendalam bagi setiap yang bernyawa

26 Desember 2004
Dimana hari banyak merenggut jiwa
yang tak ingin terjadi menjadi terjadi
sesuatu yang tak ingin hilang menjadi hilang

Kini hilang tanpa arah
Tak ada lagi yang tersisa
hanya doa dan air mata
Mengingat Tsunami yang melanda menerjang tanpa sisa

26 Desember 2004 yang tak terlupakan oleh setiap insan manusia...




“ Sang Pecinta ”
Karya : Reti Sufarni

Di kala senja datang
tak ada kata pasti untuk mengukir belasan rasa
tertuang dalam ungkapan yang terus menerjang
di embusan sang pencinta

Tak hentiku berharap cinta
mendengar alunan di atas rasa
bergetar dengan kelembutan jiwa
di antara suara hati yang mendesah

Ku pandang langit dengan sempurna
untuk mengharap cinta di kala senja
di setiap alunan doa

untukmu sang Pecinta

Click to comment