EMPAT SIFAT YANG HARUS DIMILIKI UMAT ISLAM

advertise here
Rate this posting:
{[["☆","★"]]}
>



Oleh
Hendra Gunawan, MA
Dosen Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum IAIN Padangsidimpuan

Allah SWT menciptakan struktur kepribadian manusia dalam bentuk potensial, tidak secara otomatis bernilai baik ataupun buruk sebelum manusia berusaha mengaktualisasikannya tergantung pilihan manusia itu sendiri. Sekalipun dalam proses memilih potensi tersebut sering dipengaruhi variabel-variabel tertentu termasuk lingkungan. Maka tampilan pribadi yang dimiliki seorang insan manusia masing-masing berbeda, bisa berkembang menjadi pribadi yang mulia seperti malaikat dan bisa juga berkembang manjadi pribadi yang hina seperti syetan tergantung kepada pilihan seorang insan manusia. Bahkan apabila seorang insan manusia tidak dapat dikendalikan hawa nafsunya, dapat membuat ia terjerembat pada akhlak yang buruk seperti binatang, bisa lebih serakah dari kera, lebih jahat dari nyamuk yang suka mengganggu dan mencari makan dengan menyakiti sehingga eksistensinya tidak disukai oleh semua orang.

Baik dan buruknya, seorang insan manusia di dunia ini bukanlah hasil proses evolusi alam melainkan pilihannya sendiri. Sebab manusia mempunyai kemampuan untuk menerima nilai-nilai kebaikan yang bersumber dari agama sebagai tolak ukur atau rujukan perilaku seorang insan manusia. Hal ini sebagaimana ditegaskan Allah SWT dalam surat Ar-Ra’du ayat 11, “Sesungguhnya Allah SWT tidak akan mengubah apa yang dimiliki (termasuk dirinya) suatu kaum, sehingga mereka sendiri mengubah (berinisiatif merekayasa) dirinya sendiri”.
Untuk sampai ke sana, seorang Muslim tidak boleh lepas dari al-Qur’an yang tidak hanya berdimensi teologi semata tetapi juga berdimensi moral, mengatur hubungan antara manusia dan manusia, manusia dengan Allah SWT, dan juga mengatur tentang hubungan antara manusia dengan alam. Maka karakter Muslim yang baik tidak cukup dengan memiliki sifat baik terhadap dirinya saja, namun harus memiliki sifat yang baik terhadap orang lain, alam sekitar, dan terhadap Allah SWT.

1.    Memiliki Sifat Pribadi yang Baik
Dalam al-Qur’an surah al-Furqan ayat 63, Allah SWT menjelaskan, hamba-hamba Allah SWT yang Maha Penyayang itu ialah orang-orang yang berjalan diatas bumi dengan rendah hati. Secara individu, ayat ini menunjukkan bahwa salah satu ciri Muslim yang baik adalah memiliki sifat rentah hati, dimana ia berjalan dimuka bumi Allah SWT ini dengan rendah hati, sopan, tidak sombong, dan tidak angkuh. Mulutnya dalam berkata selalu berbicara dengan perkataan yang baik dan lemah lembut seperti Rasulullah SAW tidak ceplas ceplos dan suka senyum, sampai-sampai Rasulullah SAW dalam sebuah riwayat disebutkan, sesungguhnya senyum kepada saudaramu bernilai sedekah.

2.    Memilki Sifat yang Baik Kepada Setiap Insan Manusia
Dalam al-Qur’an surah Ali Imran ayat 134, Allah SWT berfirman “... Allah SWT menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan...”. Kata kebajikan pada ayat di atas, mencerminkan pribadi Muslim yang baik salah satunya terkandung dalam akhlak seseorang, yaitu insan yang mampu menjalani hubungan dengan baik antara sesama manusia, tidak mau melakukan perbuatan keji tetapi gemar melakukan perbuatan yang terpuji. Mereka bergaul dengan penuh sopan santun, menghormati yang tua, suka membantu, dan menolong sesama.
Berakhlak karimah (mulia atau terpuji), berarti bersikap dan bertingkah laku sesuai dengan ajaran Islam sehingga disenangi manusia dan dicintai Rasululah SAW, sebagaimana beliau pernah bersabda, sesungguhnya orang yang paling aku cintai diantara kalian dan paling dekat tempatnya pada hari kiamat dariku adalah orang yang baik budi pekertinya diantara kalian. Dan dalam riwayat Bukhari dan Muslim Rasulullah SAW pun menegaskan, sebaik-baik kalian adalah yang paling baik akhlaknya.
Persepsi masyarakat, bahwa pribadi Muslim yang baik hanya tercermin pada orang yang hanya rajin menjalankan Islam dari aspek ubudiyah. Padahal itu hanyalah satu aspek saja dan masih banyak aspek lain yang harus melekat pada diri seorang Muslim. Bukankah tujuan diutusnya Rasulullah SAW adalah menjadi rahmat bagi sekalian alam, maka seseorang Muslim seharusnya memiliki kepribadian sebagai sosok yang selalu dapat memberi rahmat (kebahagiaan) tidak hanya kepada siapa tetapi juga kepada apapun di lingkungannya. Tidak hanya taat mejalankan ajaran agama tetapi berjiwa sosial, ramah, peka, suka silatuhrahmi, gotong royong, dan membantu jiren tetangga, dan lewat ilmu pengetahuannya selalu menjadi penerangan pada orang-orang disekelilingnya layaknya matahari.
Termasuk kepada non Muslim, kita juga harus berbuat baik sebab kita semua insan manusia merupakan keluarga besar yang berasal dari satu keturunan nabi Adam AS dan Hawa yang dijadikan Allah SWT bersuku-suku dan berbangsa-bangsa.

3.    Memiliki Sifat yang Baik Kepada Lingkungan
Dalam al-Qur’an surah al-Baqarah ayat 30, Allah SWT berfirman “Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat, Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi. ...”. Ayat ini, mengindikasikan bahwa manusia diciptakan Allah SWT di bumi sebagai khalifah, sehingga berkewajiban untuk menjaga keseimbangan alam semesta termasuk hewan, tumbuh-tumbuhan, gunung, sungai dan lain sebagainya sehingga kemakmuran, kesejahteraan, dan keharmonisan hidup insan manusia dapat terjaga.
Rasulullah SWT telah memberikan contoh kepada kita, dimana beliau pernah melarang tentara Islam merusak bangunan, tanaman  saat berperang. Bahkan dalam satu riwayat dikisahkan tentang seorang wanita yang diselamatkan dari siksa api neraka karena memberi minum seekor anjing yang kehausan. Maka seyogianya, seorang Muslim yang baik mau melakukan ilegal logging (penebangan pohon secara liar) dan lain sebagainya.


4.    Memiliki Sifat yang Baik Kepada Allah SWT
Bersifat baik kepada Allah SWT, artinya bersikap taat atau takwa kepada-Nya yaitu dengan melaksanakan semua perintah-Nya dan menjauhi semua larangan-Nya menuju predikat insan yang mulia di sisi-Nya sebagaimana ditegaskan dalam surah al-Hujurat ayat 13, “Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah SWT ialah orang yang paling bertakwa diantara kamu“.
Menurut para ulama, orang-orang yang bertakwa adalah seorang insan manusia yang selalu taat beribada kepada Allah SWT, menunaikan semua perintah-Nya mulai shalat, puasa, bersedekah, dan juga senantiasa bertasbih memuji Allah SWT yang Maha Agung untuk mendekatkan diri kepada-Nya,

Penutup
Dalam kehidupan setiap insan manusia, mempunyai dua kecenderungan yaitu positif (baik) dan negatif (buruk), dimana dua kutub kekuatan ini saling mempengaruhi untuk mendorong sesorang insan manusia berperilaku yang normatif (merujuk akal fikiran) atau inpulsif (merujuk hawa nafsu), maka manusia dalam hidupnya senantiasa dihadapkan pada situasi konflik antara baik dan buruk. Ibarat nahkoda dalam perjalanan hidup insan manusia, dimana akal selalu mengarahkan kepada kemualiaan (surga) dan hawa nafsu mengarahkan kepada kehinaan (neraka).
Manusia diberikan Allah SWT, kebebasan untuk memilih jalan hidup yang sesuai dengan ajaran agama atau memperturutkan hawa nafsunya. Oleh karena itu, mari kita biasakan membaca al-Qur’an dan mengaplikasikan isinya dalam kehidupan sehari-hari guna mewujudkan karakter yang baik sesuai dengan petunjuk Allah SWT.

Click to comment