Puisi- Puisi Riska Yunisyah Imilda

advertise here
Rate this posting:
{[["☆","★"]]}
>


Tetap Sama Walau Beribu Tanya

Tayangan itu mendoktrin kita
Memberikan citra emasnya
Meluapkan segala emosi
Bertingkah bijak padahal lebih busuk
Menempatkan dirinya pada tempatnya
Memikat seseorang dengan tingkah
Layak kartun, memperkenalkan anggota
Apa maksud kata ini? 
Tidak ada..
 Aku hanya menceritakan
Politik negeri ini
Seperti apa itu profesi, membuat kita menunduk 
Profesi diatas segalanya
Tidak! Lebih tepatnya
Rupiah diatas segalanya
You know?Tanya seseorang bertingkah luar
Mengapa ini terjadi? Banyak yang bertanya
Termasuk khalayak, apa maksudnya?
Tetap saja bungkam
Ini negeri tetapi bukan negeri
Aku tetap berkerut kening
Mendengar suara yang telah membusuk dibelakang
Tidak ada yang berkutik
Aku diam, apalagi kau bertingkah lebih dari batu
Hutan tetap berasap, air tetap menjadi coklat
Udara tetap hitam!
Tidak ada yang berubah, PERUBAHAN hanya teriakan semata


Derita Untuk Semut Kecil
Aku bebas, merdeka
Jerit penghuni negeri ini
Ini negeriku terserahku, ungkap mereka
Penjajah telah punah....
Tetapi virus baru menjajah kembali
Mungkin memang harus dibangun 
Karakter bangsa yang baru
Semboyan baru..
Atau lambang negara yang baru..
Idealitas atau realitas..
Profesional atau materi 
Harus dipilih 
Pemimpin mana, yang mana?
Setiap tahun seperti ini
Semut-semut telah terinjak 
Tikus-tikus berkuasa, berkipas daging busuk
Hasil jerih payah semut
Diknimati tikus, didalangi oleh ular
Dimakan ular, disantap oleh elang
Begitulah negeri ini seperti rantai makanan
Yang semakin tinggi kuasanya semakin banyak dapatnya..
Yang muda bangkit bersimbah darah..
Tapi, hanya buih lisan saja
Ayo berantas korupsi
Teriak orang kampanye!
Memikat hati semut, dengan gula
Semut tertarik dengan gula dan menyantapnya
Ternyata gula tersebut mematikan mereka
Itu bukan gula, tetapi itu racun yang dibaluti butiran manis
Mungkin, semut harus menerima
Atau harus mencari penawar racunnnya
Atau memilih pilihan yang terakhir 
Terkubur dan membusuk bersama ulat

 Penulis adalah Mahasiswi Ilmu Komunikasi Jurnalistik Semester 2 UIN Sunan Gunung Djati   Bandung














Click to comment