18 Oktober Lalu dan 18 Oktober Sekarang

advertise here
Rate this posting:
{[["☆","★"]]}
>

Oleh: Lina Zulaini

Tersimpan rasa takut saatku melihat tanggal ini
Embun di pelupukku nyatanya juga tak tinggal diam
Ketika angka itu mulai tiba
Pun rindu semakin mengepak dan membubung tinggi ke semesta raya
Kadang aku berhasil, kadang kalap pula menimpa ini diri
Menangkap hujan di wadah pipiku

Sesekali aku serah saja
Biar hujan itu bermain mesra di atas luka
Menari bersama rindu sambil sesekali tertawa berat
Aku berpikir 
"Mungkin sudah takdir aku menangis"

Tapi lain waktu aku bisa saja jauh lebih terluka
Saat rindu benar-benar menjadi tombak dan menombak ini raga
Pun malam, tak kuasa menimpa ini jiwa yang semakin serakah
Hingga aku berkata 
"Semua salahmu, Tuhan!"

Lain masa, rupanya aku menang
Walau darah tumpah bersama rindu di pematangan sawah
Namun aku bahagia si picik hati tak bisa bangun dari tidurnya
Sampai lidah mampu berucap 
"Terima kasih untuk luka, Tuhan"

Untukmu:
Yang senantiasa di hatiku
Dariku di:
Kubang Rindu, 18 Oktober 2018

Click to comment