Pengembara Jalanan

advertise here
Rate this posting:
{[["☆","★"]]}
>
Ilustrasi :antara foto

Oleh : Nsyah

Dia berjalan di antara batas-batas trotoar
Mencari sisa-sisa dari barang bekas
Demi mendapatkan sebungkus nasi

Baju-nya yang compang-camping
Badannya yang dekil
Engkau berjalan dengan meneteskan air mata
Engkau tak kenal dengan kata malu
Engkau tak kenal dengan kata gengsi
Yang engkau kenali hanya diri-mu sendiri

Engkau itu bagaikan inspirasi dunia bagi pengemis pengemis kecil hingga tua
Yang hanya mampu melentangkan tangan
Di tiap tiap batas-batas trotoar lampu merah

Sungguh malang nasibmu, Nak
Tak ada segelintir dari pejabat-pejabat tinggi yang peduli kepadamu
Sungguh negeri-mu ini negeri kejam

Tanpa jiwa simpati
Tanpa rasa toleransi
Tanpa ada rasa iba hati
Hingga tanpa ada hati nurani
Terhadap masyarakat-masyarakat kecil sepertimu

Tenanglah, Nak
Engkau malaikat kecil pemberani
Kelak keringatmu itu
Tetesan air matamu itu
Akan terbalaskan dengan hasil kerja kerasmu selama ini
Banda Aceh, Simpang Surabaya, 20 Oktober 2018
Pukul 09 : 47

Click to comment