Puisi-Puisi Armielda Rayya

advertise here
Rate this posting:
{[["☆","★"]]}
>


Mengintai
Armielda Rayya 

Jangan ajak-ajak aku mengintai 
Sudah lama aku berhenti 
Sejak dia mati ditelan jurang 
Di kedalaman tak berujung
Kubilang juga apa? Berhentilah!

Malaysia, Januari 2019


Luruh
Armielda Rayya 

Menuju dunia baru. 
Anak-anak berlari. 
Menuntun hati mengembara. 
Meluaskan jiwa melahap drama. 
Tidak muncul lagi rasa gembira di palung hati. 
Mengering seperti sungai yang menandus menjadi gurun. 
Kita terlalu takut akan perjuangan. 
Dibenam phobia pada dinginnya dinding dan jeruji. 


Langsa, 2 Juli 2019 

Belantara yang menantimu pulang
Armielda Rayya

Aku bertanya kepadamu
Pada belantara mana kita akan pulang?
Gerimis sudah menjejak di kepala
Hujan batu segera memburu
Kita harus berteduh
Tidak bisa tidak
Walau kau katakan, kali ini tak akan ada lagi tanganmu menopang pepucuk daun di atas legam rambutku
Tapi, tetap kuharap manis bibirmu bertengger melepas dingin
Lalu, kau mengulang pertanyaanku,
Pada belantara mana kita akan pulang?
-----kapan kita pulang?

Malaysia, 19 Januari 2019

Air  Mata
Armielda Rayya 

Hujan, beri air mata di wajahnya
Sebab debu mulai tebal
Menyamarkan jiwa 
Di sebaliknya

Malaysia, Januari 2019

Gelisah 
Armielda Rayya 

Jiwa merentangkan terpal,
menyambut hujan, mengelak terik.
Anak-anak bumi berlarian, 
kelimpungan didera pertanyaan yang merayap dengan gelisah. 
Apa yang kita cari? 
Apa yang kita kejar? 
Tapak kaki ini terus meracau, mengukir ulang jejak yang kemarin telah hilang dihempas angin. 

Malaysia, 22 Januari 2018 

Click to comment