Langsung ke konten utama

Membangun Semangat Literasi di SDN Kuta Batee Trienggadeng



Gelap masih pekat ketika deru kuda besi berlogo POTRET dimuka kaca membelah sunyi Gunung Selawah pukul lima pagi. Di dalam mobil, Tabrani dan Bayhaqi cekikikan, bernostalgia tentang masa lalu mereka ketika dulu mendulang ilmu di Universitas Syiah Kuala, almamater kami bertiga. Aku yang duduk sendiri di belakang masih sengit melawan kantuk. Ah, saat itu kelopak mata ku lebih berat daripada jangkar kapal.

Pagi itu, kami bertolak dari Banda Aceh menuju Trienggadeng, salah satu kecamatan di Kabupaten Pidie Jaya yang dilanda gempa bumi dahsyat beberapa waktu lalu. Syukur, pukul tujuh kami tiba. Kami menyandarkan mobil di simpang pohon besar, dan bergegas memanjakan perut. 



Beberapa hari sebelumnya, kami telah merencanakan keberangkatan ke Sekolah Dasar Negeri Kuta Batee, Trienggadeng. Niatnya menyebarkan virus literasi. “Saya yakin, kalau setiap sekolah, murid dan gurunya sadar literasi, dunia pendidikan kita akan lebih maju,” kata Tabrani.

Setelah sarapan, kami langsung bergegas menuju SD Negeri Kuta Batee, jaraknya sekitar satu kilometer dari jalan Medan – Banda Aceh. Anak-anak dari kelas satu sampai kelas enam telah menunggu kedatangan kami. Sorot mata antusias anak-anak tidak dapat dipungkiri, satu persatu mereka mulai menyalami kami. 



Setelah mengatur set suara dan layar proyektor, Tabrani memulai acara dengan mengucapkan bismillah. “Mengajak anak-anak SD untuk gemar berkarya, membaca dan menulis tidak mudah, ada tantangan tersendiri” ungkap Tabrani ketika menyiapkan beberapa slide power point di Kantor Redaksi Majalah Potret dan Anak Cerdas sehari sebelum keberangkatan. Saya mengangguk mengiyakan. Memang tidak mudah.

Namun, pagi itu. Anak-anak tampak sangat bersemangat. Di kedua tangan mereka menggenggam buku tulis dan pensil. Sambil duduk bersila di bawah tenda, mereka sangat menikmati pertemuan ini. “Saya baru kali ini melihat anak-anak tidak ribut dan tetap tenang diajak untuk berkarya, padahal panas dan bertempat di lokasi yang sangat sederhana,” kata Saiful, Kepala Dinas Pendidikan Pidie Jaya. Ia juga turut hadir pada perhelatan acara tersebut.



Sambil membangkitkan semangat berkarya, Tabrani menunjukkan karya-karya siswa-siswi TK dan SD di Aceh melalui Majalah Anak Cerdas. Diantaranya ada yang membaca puisi yang dimuat pada majalah itu.

“Sembilan bulan Ibu mengandung.... “ seru salah seorang siswi ketika membacakan puisi berjudul Ibu. Limapuluhan siswa tampak antusias menikmati puisi yang dibacakan salah seorang teman mereka.

Kurang lebih satu jam tiga puluh menit, acara usai. Bagi mereka yang aktif dalam acara mendapatkan hadiah Majalah Anak Cerdas.

Kegiatan seperti ini bukan kali pertama bagi tim Majalah Potret dan Anak Cerdas menyambangi sekolah-sekolah di daerah dan menebarkan virus literasi. Majalah Potret dan Anak Cerdas telah menebarkan virus literasi sejak 15 tahun silam.

“Kalau majalah ini bisnis murni, tentu kita sudah tutup sejak lalu. Namun semangat untuk memberikan kontribusi, menjadi bagian membangun pendidikan ini yang didepan,” kata Tabrani kemudian.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sucikan Hati Dan Jiwa Dengan Berkurban

  Oleh Cut Putri Alyanur Berdomisili di Jakarta    Tanggal 10 Djulhijjah 1442 Hijriah, bertepatan dengan tanggal 20 Juli 2021. Umat Islam di seluruh dunia, merayakan Hari Raya Idul Adha dengan penuh sukacita. Suara takbir, menggema di setiap penjuru Nusantara, walau di beberapa tempat, Idul Adha di arah kan oleh Pemerintah Indonesia untuk di rayakan di rumah saja. Begitupun dengan kami, masyarakat Aceh perantauan yang melaksanakan Idul Adha, di Jakarta. Pandemi Covid-19, hingga saat ini tak mau berkompromi, meski penyebarannya sudah memasuki tahun ke – 2, sejak bulan  Maret tahun 2021. Hari Raya Idul Adha juga senada dengan pelaksanaan kurban, dan menjadi sangat berharga bila kedua ritual ibadah ini, bisa dilakukan saat menunaikan ibadah rukun Islam yang ke – 5, berhaji ke Baitullah. Bila sedang tidak berhaji pun, ibadah kurban sangat mulia untuk di laksanakan, guna meningkatkan keimanan dan kepekaan sosial terhadap sesama. Berkurban berarti meneladani ketaatan yang di lakukan oleh Nab

EMPAT CARA MENSYUKURI NIKMAT ALLAH SWT

Foto : dok.Pribadi Oleh   Hendra Gunawan, MA Dosen Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum IAIN Padang Sidimpuan, Sumatera Utara Allah SWT sudah begitu banyak memberikan nikmat-Nya kepada kita, sehingga apabila kita renungi lebih dalam maka sungguh akan terekam dalam memori kita sudah begitu banyak nikmat yang Allah SWT anugrahkan kepada kita, maka tidak heran apabila dalam sebuah ayat al-Qur’an Allah SWT menegaskan pada surah an-Nahl ayat 18 yang menegaskan bahwa apabila kita menghitung-hitung nikmat Allah SWT niscaya kita tidak dapat menghitung jumlahnya . Sebagaimana disebutkan para ulama, andaikan ranting-ranting kayu yang ada di seluruh hutan belantara dikumpulkan dan dijadikan sebagai pena, lalu sungai dan lautan yang ada didunia ditimbah untuk dijadikan sebagai tintanya serta dedaunan-dedaunan yang ada diseluruh pnjuruh dunia dikumpulkan untuk dijadikan sebagai kertasnya niscaya kita akan cukup untuk menghitung nikmat-nikmat yang telah dianugrahkan Allah SWT kepada kita.

DUTA WISATA BIREUN BERWISATA ARUNG JERAM DI KRUENG PEUSANGAN

Bireun, Potretonline.com. Rabu (24/7/19) Duta Wisata Kabupaten Bireuen 2019 didampingi Rizal Fahmi selaku Ketua Ikatan Duta Wisata Kabupaten Bireuen baru saja melakukan kegiatan arung jeram bersama team Bentang Adventure. Bentang adventure merupakan operator wisata yang digagas oleh pemuda-pemuda Bireuen yang peduli terhadap lingkungan, alam serta potensinya. Salah satu potensi alam tersebut adalah arung jeram. Kegiatan arung jeram ini dilakukan sebagai bentuk dukungan penuh Duta Wisata terhadap potensi wisata yang ada di Kabupaten Bireuen. Lokasi arung jeram ini berada di Daerah Aliran Sungai (DAS) Peusangan Kecamatan Juli. Jalur pengarungan ini memakan waktu selama lebih kurang empat jam, yang kemudian berakhir di desa Salah Sirong. Tidak hanya arus sungai yang menjadi daya tarik arung jeram ini, karena jika beruntung kita juga akan menjumpai langsung gajah liar yang sedang bermain di samping aliran sungai.  Cut Rizka Kamila selaku Duta Wisata terpilih 2019 me