Langsung ke konten utama

JANGAN PERNAH TERLUPAKAN KAWAN !

Dok. Butir Tasbih Blogger.com

Oleh Syafiani

Kenangan. Ya sebuah kata sederhana menyirat begitu banyak makna. Berjuta keindahan dan kepahitan ada di situ, di sudut kenangan yang tersimpan rapi dalam kalbu. Kenangan ya lagi-lagi kata itu terdengungkan dengan sendirinya. Ada kesedihan yang menyeruat dari sana. Ada titik kelemahan yang terbingkai. Ada rasa kecewa yang tiba-tiba muncul. 
“Ah, itu semua kan hanya masa lalu”

Tapi, itulah kehidupan, kehidupan yang berganti setiap detiknya. Tak ada kata kompromi dengan ketentuan Tuhan. Semua tergaris, dengan rapi, begitu juga tentang sebuah kenangan.  Setiap orang pasti memilikinya. Kenangan bisa juga diartikan dengan masa lalu, masa kebangkitan dalam hidup. Kenangan juga terdiri dari berbagai macam kisah. Tergantung siapa dan bagaimana kenangan itu terjadi. Ada yang menyenangkan. Ada yang menyedihkan bahkan ada yang begitu terpuruk bila mengingat tentang kenangan. Ada kalanya kita ingin itu kembali. Kembali menjelma di kehidupan yang sedang kita jalani ini. Itu merupakan sebuah kenangan terbaik yang tak akan terlupakan dan tak boleh tergantikan dengan apapun yang ada di dunia ini.   Inilah kenangan terbaik sepanjang perjalanan hidup kita. Memiliki rekan yang begitu kompak begitu konyol dan gila,  suasana nyaman yang tercipta dan juga kebaikan-kebaikan yang ikhlas berbuahkan terjalinnya kehidupan yang indah. Tapi, kita tak memiliki kantong ajaib seperti Doraemon dan kita juga tak memiliki mesin waktu seperti Nobita yang kapan saja bisa kembali ke masa lalu sekehendak hati. Bermain bersama dengan kenangan terbaiknya. Itu tak mungkin bisa kita lakukan. Seberapa canggihnya dunia ini, dan seberapa mewahnya peralatan yang dibuat oleh manusia. Sesuper apapun dia. Pasti tak ada yang bisa mengalahkannya mesin waktu Doraemon. 

Begitu banyak tukang sihir di dunia yang katanya bisa menebak masa depan, meramal kejadian masa yang akan datang. Tapi sayang mereka juga tak bisa mengembalikan kejayaan masa lalu. Kenangan terbaik yang dimiliki manusia. Sejarah bisa dibukukan, manuskrip bisa diarsipkan, benda-benda bisa dimuseumkan, manusia bisa diawetkan, kata-kata  bisa diglosariumkan. Semua bisa, tapi kenangan tak bisa. Hanya otak kita yang bisa merekamnya sendiri. Tak ada orang yang bisa mengerti  dengan kenangan kita.

Hanya orang-orang yang terlibat langsung dengan kenangan yang mampu menciptakan kenangan terbaik itu kembali, tapi itu juga tak sebaik kenangan yang terlewatkan begitu saja dalam kehidupan masa lalu. Itu juga tak seindah cerita dulu. Kita hanya mampu berkata-kata, bercerita panjang lebar mengenai kenangan-kenangan indah itu. Ah andaikan saja dulu kita merekamnya ke dalam video, andaikan saja…. Ups. Semuanya maunya seandainya dulu.
Ingin kita berteriak sekencangnya, meminta kepada Tuhan semesta alam agar bisa mengembalikan kenangan tersebut. Tapi itu tak mungkin kita lakukan. Tuhan tahu dan maha tahu bagaimana kisah perjalananan hidup itu terlukis. Tuhan tahu mana terbaik untuk kita. Sehingga kenangan terbaik dulu bisa terjadi.

Ada kalanya juga kita ingin berteriak. Untuk menghapuskan masa lalu yang pahit. Meminta kepada Tuhan sekalian alam untuk membuat kita terlupa. Menangisi tentang kehidupan dan kenangan yang tak bermakna. Semua itu butuh waktu. Waktu untuk melupakannya dan waktu untuk mengingatnya kembali.

Andaikan saja waktu itu bisa terulang. Semua hal-hal buruk pastilah tak kan pernah tercipta begitu saja. Mungkin kita akan mengeditnya menjadi hal terindah dalam hidup. Merangkainya kembali menjadi tasbih yang selalu membawa kenyamanan. Andaikan saja waktu itu kita tak bersama, mungkin saja kenangan itu takkan pernah bisa terjadi secara kebetulan.
“owh, andaikan saja Tuhan !”

Semua telah terjadi. Penyesalan selalu saja datang terlambat. Mungkin kita sekarang tak kan seperti ini kejadiannya. Kenangan dulu telah memberikan makna yang begitu luar biasa. Menjadi guru yang memberikan pelajaran hidup yang berharga. Mengingatkan kita untuk selalu menghargai sang waktu. Mensyukuri waktu pemberian Tuhan. Hingga tibalah saat yang tidak inginkan terjadi. Itulah kenangan. Kenangan yang telah mempertemukan kita semua. Kenangan yang telah membuat kita begitu peduli akan sesama. Kenangan pula yang mengubah kita semua.  Mengubah kehidupan kita. Hingga waktu memisahkan kita, semua. Berjalan menurut tujuan masing-masing. Berjalan dengan penerang masing-masing. Kenangan inilah yang menjadi kisah bahwa waktu pernah menyatukan kita. 

Waktu pernah memberikan kesempatan kepada kita untuk merangkai kehidupan. Merajut asa bersama, menangis bersama, tertawa bersama dan berpeluh bersama. Semua keindahan dan kepahitan kita rasakan sampai akhirnya Tuhan membuka jalan lain untuk kita. Memisahkan kita semua sehingga kenangan inilah menjadi saksi bisu kita. Menjadi cerita menarik bagi kita di saat waktu mempertemukan kita kembali. Menjadi cerita yang luar  biasa bagi anak dan cucu kita kelak. Kenanganlah yang mempersatukan kita, mengembangkan ide konyol dan kemudian hilang menjadi cerita sedih dan mengharu biru untukku, untuk kita, untuk kamu, untuk dia dan untuk mereka serta untuk kita semua pelaku kenangan.

Semoga tulisan ini bisa bermanfaat bagi kita semua. Agar bisa menghargai hidup yang telah dianugrahkan Tuhan. Memanfaatkan peluang yang diberikan. Hingga tidak ada kata penyesalan di kemudian hari. Jangan pernah sesali sebuah pertemuan dan perpisahan. karena di balik setiap ketetapan Tuhan ada hikmahnya. Jangan pernah lupakan kenangan terbaikmu kawan, hingga menjadi cerita indah di masa depan. Jangan pernah lupakan  kenangan terburukmu kawan karena itulah pembelajaran bagi kita semua agar tak terulang hal buruk di masa yang akan datang.

Note :
Tulisan ini kupersembahan untuk teman-teman yang tergila dan terkompak yang pernah kutemui. Semoga silaturrahmi selalu terjaga dan kebersamaan ini jangan pernah berakhir. Salam sukses untuk kita semua. You are the best moment in my life



Best regard  
syafiani

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sucikan Hati Dan Jiwa Dengan Berkurban

  Oleh Cut Putri Alyanur Berdomisili di Jakarta    Tanggal 10 Djulhijjah 1442 Hijriah, bertepatan dengan tanggal 20 Juli 2021. Umat Islam di seluruh dunia, merayakan Hari Raya Idul Adha dengan penuh sukacita. Suara takbir, menggema di setiap penjuru Nusantara, walau di beberapa tempat, Idul Adha di arah kan oleh Pemerintah Indonesia untuk di rayakan di rumah saja. Begitupun dengan kami, masyarakat Aceh perantauan yang melaksanakan Idul Adha, di Jakarta. Pandemi Covid-19, hingga saat ini tak mau berkompromi, meski penyebarannya sudah memasuki tahun ke – 2, sejak bulan  Maret tahun 2021. Hari Raya Idul Adha juga senada dengan pelaksanaan kurban, dan menjadi sangat berharga bila kedua ritual ibadah ini, bisa dilakukan saat menunaikan ibadah rukun Islam yang ke – 5, berhaji ke Baitullah. Bila sedang tidak berhaji pun, ibadah kurban sangat mulia untuk di laksanakan, guna meningkatkan keimanan dan kepekaan sosial terhadap sesama. Berkurban berarti meneladani ketaatan yang di lakukan oleh Nab

EMPAT CARA MENSYUKURI NIKMAT ALLAH SWT

Foto : dok.Pribadi Oleh   Hendra Gunawan, MA Dosen Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum IAIN Padang Sidimpuan, Sumatera Utara Allah SWT sudah begitu banyak memberikan nikmat-Nya kepada kita, sehingga apabila kita renungi lebih dalam maka sungguh akan terekam dalam memori kita sudah begitu banyak nikmat yang Allah SWT anugrahkan kepada kita, maka tidak heran apabila dalam sebuah ayat al-Qur’an Allah SWT menegaskan pada surah an-Nahl ayat 18 yang menegaskan bahwa apabila kita menghitung-hitung nikmat Allah SWT niscaya kita tidak dapat menghitung jumlahnya . Sebagaimana disebutkan para ulama, andaikan ranting-ranting kayu yang ada di seluruh hutan belantara dikumpulkan dan dijadikan sebagai pena, lalu sungai dan lautan yang ada didunia ditimbah untuk dijadikan sebagai tintanya serta dedaunan-dedaunan yang ada diseluruh pnjuruh dunia dikumpulkan untuk dijadikan sebagai kertasnya niscaya kita akan cukup untuk menghitung nikmat-nikmat yang telah dianugrahkan Allah SWT kepada kita.

DUTA WISATA BIREUN BERWISATA ARUNG JERAM DI KRUENG PEUSANGAN

Bireun, Potretonline.com. Rabu (24/7/19) Duta Wisata Kabupaten Bireuen 2019 didampingi Rizal Fahmi selaku Ketua Ikatan Duta Wisata Kabupaten Bireuen baru saja melakukan kegiatan arung jeram bersama team Bentang Adventure. Bentang adventure merupakan operator wisata yang digagas oleh pemuda-pemuda Bireuen yang peduli terhadap lingkungan, alam serta potensinya. Salah satu potensi alam tersebut adalah arung jeram. Kegiatan arung jeram ini dilakukan sebagai bentuk dukungan penuh Duta Wisata terhadap potensi wisata yang ada di Kabupaten Bireuen. Lokasi arung jeram ini berada di Daerah Aliran Sungai (DAS) Peusangan Kecamatan Juli. Jalur pengarungan ini memakan waktu selama lebih kurang empat jam, yang kemudian berakhir di desa Salah Sirong. Tidak hanya arus sungai yang menjadi daya tarik arung jeram ini, karena jika beruntung kita juga akan menjumpai langsung gajah liar yang sedang bermain di samping aliran sungai.  Cut Rizka Kamila selaku Duta Wisata terpilih 2019 me