Langsung ke konten utama

Di Balik COVID-19 Itu Peluang Bagi Mahasiswa Bimbingan dan Konseling



Oleh    : Mu’arrifah Santika

Mahasiswi Prodi Bimbingan dan KonselingFakultas Tarbiyah UIN Ar-Ranirry Banda Aceh

Corona Virus Disease (Covid-19) atau yang lebih dikenal dengan Virus Corona adalah virus yang sudah tidak asing lagi terdengar di telinga kita. Virus corona ini juga bisa dikatakan sebagai pembunuh tak kasat mata, karena penyebarannya yang begitu cepat bersarang di tubuh kita. Virus corona ini tidak hanya membuat manusia gelisah karena takut jatuh sakit oleh virus tersebut, namun virus ini juga membuat manusia gelisah dalam bidang ekonomi, di mana masyarakat sekitar susah untuk mendapatkan kebutuhan terutama dalam bidang ekonomi keuangan. 

Sejauh ini belum ada yang bisa menemukan vaksin untuk virus tersebut, maka dari itu masyarakat diimbau agar untuk tetap di rumah, jangan bersentuhan oleh orang-orang sekitar, tetap memakai masker dan rajin untuk mencuci tangan. Dalam virus corona ini durasi pandemi covid-19 diprediksikan akan berlangsung dalam jangka hingga 1-2 tahun ke depan (sesuai dengan prediksi dipasarkannya vaksin). Dulu, depresi 1929 dampaknya berlangsung s/d 6 tahun. Dalam pandemi virus corona pemerintah menyuruh agar masyarakat untuk tetap berdiam diri di rumah.

Sejauh ini vaksin belum lagi ditemukan.  Kita harus menerima dan menghadapi virus Covid-19 tersebut. kita juga harus saling membantu mereka yang membutuhkan. Virus corona adalah virus yang sangat berbahaya saat ini sudah banyak sekali masyarakat yang terkena virus corona tersebut, ada yang dinyatakan sembuh dan banyak juga masyarakat yang meninggal oleh virus tersebut.

Tak dapat dipungkiri bahwa Corona membuat masyarakat susah untuk mencari nafkah, apalagi banyak masyarakat yang mencari nafkah dengan cara berjualan. Memang di era yang modern ini, ada banyak aplikasi berjualan secara online seperti Shopee, Lazada, Bukalapak, Tokopedia, OLX, Gofood (online delivery), dan yang lainnya. Tapi itu semua akan susah untuk orang yang belum mampu membeli teknologi informasi seperti Handphone yang bisa internet, laptop dan lainnya.  Ada juga yang belum mengetahui cara pemakaian aplikasi-aplikasi itu dan juga bagi orang yang berjualan makanan-makanan yang mudah basi (tidak bisa disimpan lama).

Banyak bisnis yang terpuruk seperti hotel, perjalanan, bioskop, mal, eceran, hiburan seperti di taman bermain dan yang lainnya, properti, MICE (rapat insentif, konvensi, dan pameran), persewaan kantor, restoran itu semua akan menurun sebab masyarakat belum diizinkan untuk berdekatan dengan orang-orang di sekitar (dalam keramaian). Maka dari itu bisnis-bisnis yang terpuruk harus mencari survival mode atau mode bisnis yang baru dan bisnisnya pun harus branding dan mudah dijual jangan sampai susah untuk dijual.

Sebaliknya, banyak pula bisnis yang akan booming. Banyak orang yang memakai seperti asuransi jiwa, E-commerce, bisnis jaringan atau MLM, remote working, logistik, sekolah online, pelatih online, netflix, indihome, telekomunikasi, layanan kebersihan, kesehatan, peralatan medis, hiburan di rumah seperti bermain tiktok dan lain sebagainya, transportasi online. Dalam pembelajaran virus corona membuat sekolah-sekolah diliburkan, sehingga Ruang guru dan zoom yang dulunya tidak banyak yang tahu atau digunakan, kini menjadi banyak dan harus digunakan. 

Nah, sebagai mahasiswa yang sedang belajar di Perguruan Tinggi, seperti halnya di jurusan Bimbingan dan Konseling, kondisi ini di satu sisi menjadi ancaman dan di sisi lain, banyak peluang yang dapat digunakan atau direbut. Hambatan dan tantangan serta peluang yang bisa dilakukan oleh mahasiswa atau lulusan BK dalam beradaptasi dengan  virus corona ini, mengharuskan mahasiswa untuk belajar melalui kelas online. Kondisi ini  yang membuat mahasiswa agak susah untuk menguasai materi yang disampaikan. Alasannya, setiap manusia memiliki gaya belajar yang berbeda. Ada yang mendengar (auditori), melihat (visual), dan juga mempraktikan (kinestetik). Dengan kuliah melalui online mahasiswa jadi susah untuk memahami pembelajaran yang disampaikan oleh guru/Dosen. Kebanyakan  guru/dosen cuma memberikan tugas kepada murid/mahasiswa. Padahal belum tentu murid/mahasiswa paham dengan materi tersebut. Itulah  salah satu hambatan siswa/mahasiswa dalam belajar secara online. 

Kemudian dalam tantangannya mahasiswa/lulusan BK banyak yang harus berusaha mempelajari, memahami, dan menguasai materi  yang diberikan oleh guru/dosennya. Padahal, dalam materi tersebut belum pernah diketahui atau diajarkan sama sekali. Bagi lulusan BK pun dengan adanya pandemi Virus Corona tersebut, mereka kebanyakan tidak mengikuti wisuda, susah untuk mengambil ijazah, bahkan susah untuk mencari pekerjaan. Semua ini dikarenakan sekolah-sekolah ditutup untuk sementara, hingga batas waktu yang belum diketahui. Selain itu, hambatan bagi mahasiswa, khususnya BK adalah di mana seminar-seminar tidak bisa diadakan secara langsung, akan tetapi harus melalui online. Tidak semua mahasiswa bisa mengakses kegiatan tersebut.

Nemun, dari semua tantangan dan hambatan yang terjadi karena virus corona tersebut, ada peluang bagi masyarakat, khususnya untuk mahasiswa BK, lulusan BK maupun mahasiswa lainnya. Dengan penyakit tersebut, mahasiswa yang kreatif bisa mengeluarkan ide-idenya untuk membuat produk-produk yang dibutuhkan untuk mencegah penyebaran virus tersebut. bagi yang bisa menjahit atau membuat masker, mereka bisa membuat bisnis berjualan masker. Bagi yang bisa meracik, mereka juga bisa membuat produk-produk pembersih tangan anti virus dan bakteri. Mereka bisa membantu orang tua untuk menambah biaya kuliah. Bagi mahasiswa yang suka berjualan pun mereka juga bisa berjualan melalui online. Kemudian dari yang dulunya tidak tahu aplikasi online, dengan adanya wabah corona ini masyarakat, mahasiswa BK, lulusan BK dan mahasiswa lainnya menjadi tahu bagaimana cara pemakaian aplikasi tersebut. 

Untuk itu kita jangan pernah mengeluh dengan cobaan-cobaan yang diberikan oleh Tuhan. Kita harus tetap bersyukur terhadap cobaan yang sekarang ini terjadi kepada kita semua. Dengan cobaan ini kita dapat mengetahui apa yang tidak pernah kita tahu sebelumnya, mengejarkan untuk beramal yang paling penting kita harus selalu bertaubat kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sucikan Hati Dan Jiwa Dengan Berkurban

  Oleh Cut Putri Alyanur Berdomisili di Jakarta    Tanggal 10 Djulhijjah 1442 Hijriah, bertepatan dengan tanggal 20 Juli 2021. Umat Islam di seluruh dunia, merayakan Hari Raya Idul Adha dengan penuh sukacita. Suara takbir, menggema di setiap penjuru Nusantara, walau di beberapa tempat, Idul Adha di arah kan oleh Pemerintah Indonesia untuk di rayakan di rumah saja. Begitupun dengan kami, masyarakat Aceh perantauan yang melaksanakan Idul Adha, di Jakarta. Pandemi Covid-19, hingga saat ini tak mau berkompromi, meski penyebarannya sudah memasuki tahun ke – 2, sejak bulan  Maret tahun 2021. Hari Raya Idul Adha juga senada dengan pelaksanaan kurban, dan menjadi sangat berharga bila kedua ritual ibadah ini, bisa dilakukan saat menunaikan ibadah rukun Islam yang ke – 5, berhaji ke Baitullah. Bila sedang tidak berhaji pun, ibadah kurban sangat mulia untuk di laksanakan, guna meningkatkan keimanan dan kepekaan sosial terhadap sesama. Berkurban berarti meneladani ketaatan yang di lakukan oleh Nab

EMPAT CARA MENSYUKURI NIKMAT ALLAH SWT

Foto : dok.Pribadi Oleh   Hendra Gunawan, MA Dosen Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum IAIN Padang Sidimpuan, Sumatera Utara Allah SWT sudah begitu banyak memberikan nikmat-Nya kepada kita, sehingga apabila kita renungi lebih dalam maka sungguh akan terekam dalam memori kita sudah begitu banyak nikmat yang Allah SWT anugrahkan kepada kita, maka tidak heran apabila dalam sebuah ayat al-Qur’an Allah SWT menegaskan pada surah an-Nahl ayat 18 yang menegaskan bahwa apabila kita menghitung-hitung nikmat Allah SWT niscaya kita tidak dapat menghitung jumlahnya . Sebagaimana disebutkan para ulama, andaikan ranting-ranting kayu yang ada di seluruh hutan belantara dikumpulkan dan dijadikan sebagai pena, lalu sungai dan lautan yang ada didunia ditimbah untuk dijadikan sebagai tintanya serta dedaunan-dedaunan yang ada diseluruh pnjuruh dunia dikumpulkan untuk dijadikan sebagai kertasnya niscaya kita akan cukup untuk menghitung nikmat-nikmat yang telah dianugrahkan Allah SWT kepada kita.

DUTA WISATA BIREUN BERWISATA ARUNG JERAM DI KRUENG PEUSANGAN

Bireun, Potretonline.com. Rabu (24/7/19) Duta Wisata Kabupaten Bireuen 2019 didampingi Rizal Fahmi selaku Ketua Ikatan Duta Wisata Kabupaten Bireuen baru saja melakukan kegiatan arung jeram bersama team Bentang Adventure. Bentang adventure merupakan operator wisata yang digagas oleh pemuda-pemuda Bireuen yang peduli terhadap lingkungan, alam serta potensinya. Salah satu potensi alam tersebut adalah arung jeram. Kegiatan arung jeram ini dilakukan sebagai bentuk dukungan penuh Duta Wisata terhadap potensi wisata yang ada di Kabupaten Bireuen. Lokasi arung jeram ini berada di Daerah Aliran Sungai (DAS) Peusangan Kecamatan Juli. Jalur pengarungan ini memakan waktu selama lebih kurang empat jam, yang kemudian berakhir di desa Salah Sirong. Tidak hanya arus sungai yang menjadi daya tarik arung jeram ini, karena jika beruntung kita juga akan menjumpai langsung gajah liar yang sedang bermain di samping aliran sungai.  Cut Rizka Kamila selaku Duta Wisata terpilih 2019 me