POTRET Gallery

Ketika Orang Tua Menganggap Mendidik Bukan Lagi Urusan Mereka

Rate this posting:
{[["☆","★"]]}
>




Bagian ke-3 dari 3 Tulisan

 

Dalam tulisan yang merupakan lanjutan dari tulisan bagian pertama dan kedua, penulis ingin memberikan beberapa harapan, masukan atau saran yang mungkin bisa bermanfaat bagi orang tua dan remua pihak yang berkepentingan.


Dengan terjadinya musibah pandemi Covid-19 ini, mengharuskan kita mengubah dan menyesuaikan diri, baik secara pribadi, keluarga, bermasyarakat, bernegara dan pergaulan internasional dengan bermimikri ke dalam sebuah tatanan baru yang harus mampu mempertahankan eksistensi kita. Semua mengikuti seleksi alam yang sangat-sangat tak terduga dan tak mampu terprediksi apa yang melatarbelakangi, apa yang sedang terjadi dan apa yang akan berlangsung seterusnya. Tugas kita hanya berupaya memahami, mengikuti instruksi dan menjalani secara serius dan hati-hati sembari introspeksi diri. Satu hal yang terpenting dan merupakan kata kunci adalah semakin mendekatkan diri dan memohon perlindungan kepada Ilahi Rabbi dengan bertawakkal kepada-Nya.


Beberapa harapan dan saran yang mungkin dapat dipertimbangkan untuk dipedomani seperti:


Re-orientasi Visi & Missi Keluarga.  


Pertama,  orang tua harus menempatkan kembali bahwa anak/suami/isteri adalah aset termahal dan terpenting keluarga.  Kedua, Refocusing Pretensionand Prospect. Terbinanya keluarga sakinah, mawaddah wa rahmahdan suatu saat akan kembali kepadaNya dalam berharap keadaan husnul khatimah,  dengan  harapan akhirnya  semua  kita menuju  jannah. Ke tiga, Re-Orientasi PendidikanMembantu memfasilitasi anak belajar agar berakhlakul karimah dan perkembangan sesuai kemapuan diri, bakat, minat anak.  Ke empat, Refocusing Anggaran. Orientasi penggunaan anggaran orang tua harus berubah drastis dari pembangunan rumah kos atau orientasi ekonomi semata ke investasi pendidikan, termasuk ber-infaq kepada pengembangan pendidikan bagi kaum dzuafa di sekitar tempat tinggalnya.  Ke lima,  Re-aktualisasi Diri Anak. Pengembangan diri anak jauh lebih penting dari pengembangan diri orang tua saja. Yang idealnya adalah sama-sama meng-upgrade diri untuk menyesuaikan dengan kebutuhan hidup nyaman di masa mendatang.  Ke enam, Restriction Curriculum Priority. Tidak perlu seluruh isi kurikulum dipelajari mendalam secara keseluruhan, cukup beberapa mata pelajaran saja yang sesuai kebutuhan masa mendatang, selebihnya dipelajari sekedar untuk pengetahuan pendukung mata pelajaran inti. 

 

Ke lima, Reinforcing specific subject lesson. Memperkuat mata pelajaran tertentu yang memiliki prospek masa mendatang yang cemerlang. Untuk mata pelajaran tertentu diberi perhatian dan penekanan lebih serius agar siswa benar-benar dapat menguasai seluruh aspek yang terkait beserta pendukungnya. Ke enam, Next coming prediction. New normal yang telah diumumkan oleh presiden kita menurut saya akan menjadi ukuran baru keadaan normal yang akan berlaku di seluruh Indonesia. Kita memprediksi takkan ada kehidupan normal sebagaimana sebelum pandemi berlangsung.  New Normal yang diberlakukan sekarang ini adalah sebagai masa latihan menuju diberlakukan secara resmi dan seterusnya akan berlaku permanen. Untuk karyawan di kantor berlaku  Work From Home (WFH),dan untuk siswa akan berlaku permanen Home Learning (HL). Oleh sebab itu guru, murid dan orang tua, persiapkan diri mulai sekarang,  baik secara mental, fisik, pengetahuan, keterampilan, dan yang paling utama adalah finansial menjalani pembelajaran permanen secara Home Learning (HL),  jika tidak ingin tergilas dengan permanent new nomal nantinya.

 


Semoga orang tua murid atau siapapun juga yang membaca tulisan ini dan menaruh perhatian dalam bidang pendidikan. 

 

Wallahu ’A’lam Bish-Shawab !     

 

(Hasy-58/20082020)

 

 

 

 

Click to comment