Langsung ke konten utama

ACT Peringati Tsunami di Krueng Raya, Warganya Dulu Fardu Kifayah 1.000 Jenazah Korban Tsunami Sebulan



 

Aceh Besar –26/12/20, Potretonline.com. Ratusan jamaah di Masjid Miftahul Jannah Kemukiman Krueng Raya, Aceh Besar, larut dalam zikir dan doa bersama mengenang peristiwa bencana gempa dan tsunami Aceh 26 Desember 2004. Jumlah korban meninggal dan hilang akibat bencana tersebut di kemukiman yang terdiri dari 8 desa itu saja sekitar 2.500 orang.

Pukul 10:00 WIB agenda zikir serta doa selesai. Pihak BKM Masjid mengumumkan bahwa para jamaah bisa mendapatkan layanan kesehatan gratis dari Aksi Cepat Tanggap (ACT) Aceh dalam rangka memperingati 16 tahun gempa dan tsunami Aceh. Kegiatan tersebut dilaksanakan ACT Aceh bersama puluhan relawan, baik itu dari Masyarakat Relawan Indonesia (MRI), BKM Masjid Miftahul Jannah, DJP KPP Pratama Banda Aceh, dan Himpunan Mahasiswa Fakultas Kelautan dan Perikanan Universitas Syiah Kuala (Unsyiah), Sabtu, 26 Desember 2020. 

Lebih 100 pasien berobat dari kalangan dewasa, lansia, dan anak-anak terlihat begitu antusias mendapatkan pengobatan dari relawan medis dokter, perawat, dan apoteker, serta mendapatkan obat gratis.  Di antara mereka banyak mengalami darah tinggi dan asam urat. Sementara dari kalangan anak-anak batuk pilek. 

Selain layanan kesehatan, ada beberapa kegiatan lainnya seperti penyaluran paket pendidikan kepada anak yatim, operasi makan gratis, penyaluran paket pangan, meuseuraya (gotong royong), dan penyaluran barang layak pakai. 

Kepala Cabang ACT Aceh Lisdayanti menuturkan, bencana gempa dan tsunami 16 tahun sudah berlalu. Kita harus memetik hikmah dengan siap siaga terhadap bencana, meningkatkan ketakwaan kepada Allah, dan pentingnya persatuan agar bisa bangkit usai ditimpa musibah. 

“Aksi kemanusiaan hari ini kita laksanakan sebagai bentuk kontribusi kepada masyarakat. Alhamdulillah, pascatsunami ACT bisa terlibat membantu mengevakuasi korban meninggal maupun membantu korban selamat,” paparnya.

Ia menuturkan, melalui momentum peringatan gempa dan tsunami Aceh mudah-mudahan kita semakin tabah, sabar, bertambah kuat keimanan, dan semakin erat persatuan memajukan Aceh. Korban meninggal semoga mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah. 

“Bukan saatnya lagi memikirkan diri sendiri. Kita bangkit bersama memajukan Aceh. Mari ambil peran,” imbuhnya.


Aksi Heroik Warga Krueng Raya Fardu Kifayah 1.000 Jenazah

Kemukiman Krueng Raya mengalami dampak cukup parah akibat hantaman ombak raksasa. Berdasarkan pernyataan Geuchik Gampong Meunasah Mon, Sofyan JH, hantaman air naik bergelombang-gelombang setelah sebelumnya sempat surut usai gempa berkekuatan 9,2 skala richter. Hantaman air gelombang kedua menyebabkan kerusakan cukup parah. 

“Waktu gempa terjadi masyarakat bertanya-tanya karena saat gempa terdengar suara dentuman mirip suara tembakan senjata di arah selatan. Kami kira siapa orang yang masih berperang di tengah kondisi seperti ini. Karena saat itu Aceh masih konflik,” ungkapnya.

Tak dapat dielakkan, hantaman ombak menghancurkan seluruh bangunan di Kemukiman Krueng Raya. Hanya Masjid Miftahul Jannah bisa berdiri tegak hingga sekarang. “Landasan iman kepada Allah membuat masyarakat tetap kuat hingga bisa bangkit. Jika dulu duduk, kemudian berdiri, sekarang masyarakat sudah bisa berlari,” terangnya.

Masyarakat Kemukiman Krueng Raya sebelum tsunami berjumlah sekitar 17.000 orang. Sebanyak 2.500 meninggal dan hilang. Kini jumlah masyarakat yang dominannya bekerja sebagai nelayan sekitar 16.200 orang. Jika sebelum tsunami rata-rata rumah masyarakat terbuat dari kayu, sekarang rumah masyarakat lebih layak tinggal yang terbuat dari beton bantuan pascatsunami.

Warga di Kemukiman Krueng Raya dikenal sangat kental menerapkan ajaran Islam. Mereka mengevakuasi sebanyak 1.000 jenazah dan melaksanakan seluruh Fardu kifayah. Penggalian kubur awalnya digali manual sebelum digali menggunakan beko bantuan. Padahal, di sejumlah daerah jenazah terpaksa langsung dikebumikan karena memang kondisi waktu itu tidak memungkinkan. 

“Alhamdulillah, dari musyawarah dengan orang tua, teungku-teungku selamat dari tsunami memutuskan melaksanakan Fardu kifayah terhadap korban meninggal. Kita laksanakan prosesnya terhadap 1.000 jenazah selama sebulan. Ketika itu kondisi kami memungkinkan melaksanakannya,” ucapnya.

Ia menambahkan, masyarakat dari Lamteuba dan Montasik ikut membantu dalam proses evakuasi dan fardu kifayah terhadap jenazah korban tsunami. Bencana tsunami adalah takdir Allah. Tidak satupun menyangka. 

Harapannya ke depan kondisi bidang pendidikan, keagamaan, dan ekonomi masyarakat semakin baik.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sucikan Hati Dan Jiwa Dengan Berkurban

  Oleh Cut Putri Alyanur Berdomisili di Jakarta    Tanggal 10 Djulhijjah 1442 Hijriah, bertepatan dengan tanggal 20 Juli 2021. Umat Islam di seluruh dunia, merayakan Hari Raya Idul Adha dengan penuh sukacita. Suara takbir, menggema di setiap penjuru Nusantara, walau di beberapa tempat, Idul Adha di arah kan oleh Pemerintah Indonesia untuk di rayakan di rumah saja. Begitupun dengan kami, masyarakat Aceh perantauan yang melaksanakan Idul Adha, di Jakarta. Pandemi Covid-19, hingga saat ini tak mau berkompromi, meski penyebarannya sudah memasuki tahun ke – 2, sejak bulan  Maret tahun 2021. Hari Raya Idul Adha juga senada dengan pelaksanaan kurban, dan menjadi sangat berharga bila kedua ritual ibadah ini, bisa dilakukan saat menunaikan ibadah rukun Islam yang ke – 5, berhaji ke Baitullah. Bila sedang tidak berhaji pun, ibadah kurban sangat mulia untuk di laksanakan, guna meningkatkan keimanan dan kepekaan sosial terhadap sesama. Berkurban berarti meneladani ketaatan yang di lakukan oleh Nab

EMPAT CARA MENSYUKURI NIKMAT ALLAH SWT

Foto : dok.Pribadi Oleh   Hendra Gunawan, MA Dosen Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum IAIN Padang Sidimpuan, Sumatera Utara Allah SWT sudah begitu banyak memberikan nikmat-Nya kepada kita, sehingga apabila kita renungi lebih dalam maka sungguh akan terekam dalam memori kita sudah begitu banyak nikmat yang Allah SWT anugrahkan kepada kita, maka tidak heran apabila dalam sebuah ayat al-Qur’an Allah SWT menegaskan pada surah an-Nahl ayat 18 yang menegaskan bahwa apabila kita menghitung-hitung nikmat Allah SWT niscaya kita tidak dapat menghitung jumlahnya . Sebagaimana disebutkan para ulama, andaikan ranting-ranting kayu yang ada di seluruh hutan belantara dikumpulkan dan dijadikan sebagai pena, lalu sungai dan lautan yang ada didunia ditimbah untuk dijadikan sebagai tintanya serta dedaunan-dedaunan yang ada diseluruh pnjuruh dunia dikumpulkan untuk dijadikan sebagai kertasnya niscaya kita akan cukup untuk menghitung nikmat-nikmat yang telah dianugrahkan Allah SWT kepada kita.

DUTA WISATA BIREUN BERWISATA ARUNG JERAM DI KRUENG PEUSANGAN

Bireun, Potretonline.com. Rabu (24/7/19) Duta Wisata Kabupaten Bireuen 2019 didampingi Rizal Fahmi selaku Ketua Ikatan Duta Wisata Kabupaten Bireuen baru saja melakukan kegiatan arung jeram bersama team Bentang Adventure. Bentang adventure merupakan operator wisata yang digagas oleh pemuda-pemuda Bireuen yang peduli terhadap lingkungan, alam serta potensinya. Salah satu potensi alam tersebut adalah arung jeram. Kegiatan arung jeram ini dilakukan sebagai bentuk dukungan penuh Duta Wisata terhadap potensi wisata yang ada di Kabupaten Bireuen. Lokasi arung jeram ini berada di Daerah Aliran Sungai (DAS) Peusangan Kecamatan Juli. Jalur pengarungan ini memakan waktu selama lebih kurang empat jam, yang kemudian berakhir di desa Salah Sirong. Tidak hanya arus sungai yang menjadi daya tarik arung jeram ini, karena jika beruntung kita juga akan menjumpai langsung gajah liar yang sedang bermain di samping aliran sungai.  Cut Rizka Kamila selaku Duta Wisata terpilih 2019 me