Langsung ke konten utama

APRIL DAN LIONTIN




Oleh Fathimah Shabira Hisbullah

X SMA Fajar Hidayah, Blang Bintang, Aceh Besar

 

Awan cumulusyang sangat besar tepat berada di atas April. Ia mendongak ke atas memandangi  awan tersebut. “....ngeri.” ucapnya tanpa sadar.

“—pril.... April!” panggil Nadine. Lamunan April pecah dalam seketika. “Ada apa, Nad? Kok kamu tergesa-gesa banget?” April melihat Nadine keheranan. Bajunya sudah sangat kusut., raut wajah memerah serta Rambutnya yang berantakan.


“Kan, sudah aku bilang jangan panggil ‘Nad’ lagi! Entar malah dikira namaku Nadia. Aku, kan cowok.” Ia malah berkata hal yang tidak ditanya. “Oh iya, tasmu diambil sama Kei. Dia bongkar isi tasmu, tau?”

“Dia ada mengambil sesuatu, nggak?”

Nadine terdiam sejenak. Ia tampak sedang mencoba mengingat-ingat apa yang terjadi. “Oh, ada! Dia mengambi sesuatu kayak....liontin gitu.” Air wajah April yang tadinya tenang seketika berubah seratus derajat celsius. Ia langsung mengambil jaket dan berlari menuju lantai lima ruang XII Tajikistan. 


April membuka pintu dengan sangat kasar tanpa menghiraukan teman-temanya yang sedang membaca buku.

“Di mana.... di mana Kei?!” Teman sekelasnya menggeleng-gelengkan kepala. April sudah berfirasat buruk. Ia terus berlari mengelilingi sekolah. Namun, batang hidung Kei masih belum muncul. “Kemana, sih, anak itu pergi?. Aish!”

“April....tunggu, dong!” ucap Nadine ngos-ngosan. “Memangnya ada apa dengan liontin itu? Padahal sebelumnya kamu tidak pernah mempermasalakan apapun barang yang Kei ambil.” April tak menjawab pertanyaan Nadine, ia melanjutkan mencari Kei. “Padahal kan, cuma liontin....” ucap Nadine sambil mencibir.


Kei masih juga belum ditemukan. April juga sudah kelelahan berlari. Ia berteduh di bawah pohon flamboyan sambil menghabiskan sebotol air mineral. Matanya mulai berkaca-kaca, seluruh anggota tubuh gemetar, dan bibirnya putih seperti bola salju.

Angin menerbangkan rambut pendek April. Ia kembali menatap awan cumulus dengan tatapan sendu. “Maafin aku....Ayah” ucapnya dengan suara pelan. Ia melirik sebuah pantulan cahaya yang melewati sudut matanya. Dipicingkan mata hingga dahinya mengkerut. Itu....?

“Itu....KEI!” Suaranya membesar. “Si sialan itu....!” April membetulkan jaketnya. Ia mengikat rambut pendeknya dengan gelang yang ada di tangannya. Sepatu ia hentak-hentakkan ke tanah. Sekarang, ia siap untuk berlari lagi.

“Keiii........!” teriak April yang alisnya sudah menyatu. Tanpa menghiraukan orang-orang yang ada diarea taman.

“Oh, baru sampai? Aku sudah capek, lho tunggu kamu.” 


Kei memainkan liontin April. Ia menaikkan alis dan memandang April remeh.

“Ba.li.kin.lion.tin.a.ku!” ucap April menekan katanya. Ia menjulurkan telapak tangannya. Bukannya memberi, Kei malah memainkan April dengan cara memancingnya. Karena kesal, ia menendang lutut Kei. “Kenapa sih, kamu selalu mencuri barang-barang aku?”

“Nggak ada alasan yang jelas...sihh. Cuma suka aja, gitu.” Kei memancing April yang mukanya telah merah padam. “Nih, nih! Ambil, dong. Masa cuma diliatin?”

“Balikin, nggak? Itu barang peninggalan ayahku, tau!”

“Ayahmu udah meninggal?” tanya Kei dengan ekspresi terkejut. Tapi, itu tidak membuat Kei menyerah untuk menggangu April. Mungkin saja itu hanya alasan April semata. “Mana mungkin percaya.”

“Please, balikin liontinnya! Itu barang satu-satunya peninggalan ayahku sebelum terjadi kecelakaan pesawat 4 tahun lalu. Kamu harusnya paham, dong!” jelas April. Kei terdiam sambil menatap bola mata April. Kamu serius April? Tanya Kei Kembali. Tak tega melihat April seperti itu, Kei mengembalikan liontin.

“Tapi, kamu harus mengtraktir aku makan bakso selama seminggu. Gimana?” Kei lagi-lagi membuat perjanjian konyol yang menguntungkan dirinya. Karena tidak ingin memperpanjang masalah, April mengiyakannya. “Sebenarnya apa alasan dari perbuatan kamu ini?” tanya April sekali lagi untuk memperjelas.

“Itu....karena aku....”

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sucikan Hati Dan Jiwa Dengan Berkurban

  Oleh Cut Putri Alyanur Berdomisili di Jakarta    Tanggal 10 Djulhijjah 1442 Hijriah, bertepatan dengan tanggal 20 Juli 2021. Umat Islam di seluruh dunia, merayakan Hari Raya Idul Adha dengan penuh sukacita. Suara takbir, menggema di setiap penjuru Nusantara, walau di beberapa tempat, Idul Adha di arah kan oleh Pemerintah Indonesia untuk di rayakan di rumah saja. Begitupun dengan kami, masyarakat Aceh perantauan yang melaksanakan Idul Adha, di Jakarta. Pandemi Covid-19, hingga saat ini tak mau berkompromi, meski penyebarannya sudah memasuki tahun ke – 2, sejak bulan  Maret tahun 2021. Hari Raya Idul Adha juga senada dengan pelaksanaan kurban, dan menjadi sangat berharga bila kedua ritual ibadah ini, bisa dilakukan saat menunaikan ibadah rukun Islam yang ke – 5, berhaji ke Baitullah. Bila sedang tidak berhaji pun, ibadah kurban sangat mulia untuk di laksanakan, guna meningkatkan keimanan dan kepekaan sosial terhadap sesama. Berkurban berarti meneladani ketaatan yang di lakukan oleh Nab

EMPAT CARA MENSYUKURI NIKMAT ALLAH SWT

Foto : dok.Pribadi Oleh   Hendra Gunawan, MA Dosen Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum IAIN Padang Sidimpuan, Sumatera Utara Allah SWT sudah begitu banyak memberikan nikmat-Nya kepada kita, sehingga apabila kita renungi lebih dalam maka sungguh akan terekam dalam memori kita sudah begitu banyak nikmat yang Allah SWT anugrahkan kepada kita, maka tidak heran apabila dalam sebuah ayat al-Qur’an Allah SWT menegaskan pada surah an-Nahl ayat 18 yang menegaskan bahwa apabila kita menghitung-hitung nikmat Allah SWT niscaya kita tidak dapat menghitung jumlahnya . Sebagaimana disebutkan para ulama, andaikan ranting-ranting kayu yang ada di seluruh hutan belantara dikumpulkan dan dijadikan sebagai pena, lalu sungai dan lautan yang ada didunia ditimbah untuk dijadikan sebagai tintanya serta dedaunan-dedaunan yang ada diseluruh pnjuruh dunia dikumpulkan untuk dijadikan sebagai kertasnya niscaya kita akan cukup untuk menghitung nikmat-nikmat yang telah dianugrahkan Allah SWT kepada kita.

DUTA WISATA BIREUN BERWISATA ARUNG JERAM DI KRUENG PEUSANGAN

Bireun, Potretonline.com. Rabu (24/7/19) Duta Wisata Kabupaten Bireuen 2019 didampingi Rizal Fahmi selaku Ketua Ikatan Duta Wisata Kabupaten Bireuen baru saja melakukan kegiatan arung jeram bersama team Bentang Adventure. Bentang adventure merupakan operator wisata yang digagas oleh pemuda-pemuda Bireuen yang peduli terhadap lingkungan, alam serta potensinya. Salah satu potensi alam tersebut adalah arung jeram. Kegiatan arung jeram ini dilakukan sebagai bentuk dukungan penuh Duta Wisata terhadap potensi wisata yang ada di Kabupaten Bireuen. Lokasi arung jeram ini berada di Daerah Aliran Sungai (DAS) Peusangan Kecamatan Juli. Jalur pengarungan ini memakan waktu selama lebih kurang empat jam, yang kemudian berakhir di desa Salah Sirong. Tidak hanya arus sungai yang menjadi daya tarik arung jeram ini, karena jika beruntung kita juga akan menjumpai langsung gajah liar yang sedang bermain di samping aliran sungai.  Cut Rizka Kamila selaku Duta Wisata terpilih 2019 me